[Freelance] Problem (Chapter 3-4)

Problem

PROBLEM

Yoona Im – Taeyeon Kim – Sehun Oh – Baekhyun Byun

romance-comedy-sad-friendship

***

Chapter 3

Hari ini free day karena Sabtu gak ada jadwal kuliah jadi Taeyeon bisa santai dirumah sambil masih tetep humming denger lagu. Katanya Yoona mau dateng kerumah tapi udah setengah jam dia belum dateng juga alhasil Tae Cuma bisa duduk-tiduran-nyalain tv-matiin-cek hp. Karena ngerasa bete dia whatsapp si Baek.

Taeyeon Kim: Woy

Taeyeon Kim: Dimana

Baekhyun B: Hehehe lagi ada kelas

Baekhyun B: Kenapa? Kangen ya?

Taeyeon Kim: Jis, pede amat lo

Taeyeon Kim: Yaudah sana belajar yang bener bukannya whatsapp-an mulu!

Baekhyun B: Gapapa sih kalo sama kamu. Apa sih yang engga

Taeyeon Kim: Berisik nyet

Taeyeon Kim: Lebay lo

Gimana ya mendeskripsikan perasaan Tae ke Baek tuh. Dia selalu mix up feeling gitu kadang kalo ada dia ngerasa annoying, malu-maluin tapi kalo gak ada kerasa banget gitu hampanya. Dia aja gak paham sama perasaan dia gatau maunya apa. Dia mau Baek kayak biasa aja gitu jadi gak usah lebay atau yang terlalu memanjakan Tae karena yang Tae butuh bukan itu. Emang kapan sih Baek gak perhatian sama Tae, kalo ada apa-apa yang pertama sigap itu pasti Baekhyun. Sampe pernah dulu pas Baek nginep dirumah neneknya dia bela-belain ke rumah Taeyeon cuma buat ngasih obat doang padahal jaraknya cukup jauh.

Tapi semua itu gak bisa bikin Taeyeon yakin sama Baekhyun.

“Tae. Bukain pintu dong.” Suara Yoona udah kedengeran dan langsung aja Tae buru-buru lari ke lantai satu. Kebetulan Mamanya Tae lagi pergi arisan sama geng sosialitanya. Biasa, urusan ibu-ibu. Papanya yang kerja luar kota makanya jarang ada dirumah.

Yoona bawa setenteng makanan banyak banget gila udah kayak buat orang banyak. Tae aja ampe speechless liatnya. “Banyak amat elah lo kira perut gue gentong.” Yoona ketawa ngakak sambil pegang perut. “Enak aja, kan gue mau ngundang yang lain.”

Taeyeon langsung melotot ke Yoona. “Jangan bilang?”

***

Ya dasar Yoona, emang ndableg orangnya. Main ngundang orang aja mana gak minta kesepakatan Taeyeon lagi. Akhirnya disini semua ngumpul. Berisik, heboh. Yang cowok ada Chanyeol sama Kai lagi main PES. Sehun asik denger MP3. Baekhyun sama Yoona lagi ngobrol heboh gitu kayak asik banget tapi Tae gamau gabung. Taeyeon milih diem disofa aja sambil sesekali merhatiin keadaan sekitar sampai akhirnya Baekhyun nyamperin.

“Kim Taeyeon diem mulu ih sini atuh gabung.”

Taeyeon masih ogah-ogahan. Baek udah bingung soalnya daritadi diliat kayak bete banget gitu bawaannya. Akhirnya Baekhyun narik Tae keluar dan mereka diem dibalkon depan ruang tengah. “Aku mau nanya sesuatu sama kamu boleh gak?”

“Hm-“

Baekhyun buang nafas lalu tarik nafas panjang sebelum akhirnya dibuang pelan-pelan. Keliatan dari geriknya dia kayak bingung gitu. Tapi dia buka suara juga. “Kamu sebenernya nganggap aku apa? Kamu sebenernya seneng gak sih jadi pacar aku?”

DEG

Taeyeon mendadak diem dengan muka yang berubah pucet. Lidahnya kelu banget buat sekedar ngucap kata buat basa-basi. Dia diem dan ya gabisa jawab apa-apa. Sementara Baekhyun udah looked away.

“Kalo misalnya kamu nerima aku karena kasihan mending gausah deh ya. Karena aku ngerasa tiap aku dideket kamu aku nyaman aku tenang tapi kamu? Menghindar secara halus.”

Taeyeon mencelos. Antara sedih dan tersinggung. Gaada bedanya.

Baekhyun natap Taeyeon lama banget sebelum akhirnya dia pergi. “Yaudah, mulai hari ini aku gaakan ganggu kamu lagi. Udahan aja lah ya kita.”

AABSHADHEBJFEFBGEFEI-

Hati Taeyeon lemes banget pas denger Baekhyun bilang gitu. Buat berdiri aja dia udah gak kuat dan akhirnya dia cuma bisa duduk dilantai dengan tangan yang nahan ke tembok. Sebelum akhirnya Yoona dateng, “Eh Tae, itu kenapa sih si Baek langsung pulang gitu aja?”

“As-astaga Tae, lo gapapa?”

Malem itu Taeyeon crying like a river di bahu Yoona tapi dia gak banyak ngomong. Yoona cuma bisa ngelus punggung Tae sambil sesekali bilang “Tae, it’s okay to cry. It’s gonna be alright”

***

Taeyeon Kim: Hi

Taeyeon Kim: Gue gatau malu ya?

Taeyeon Kim: Udah jelas-jelas lo benci sama gue

Taeyeon Kim: Hehehe payah emang

Taeyeon Kim: Gue cuma mau minta maaf kok

Taeyeon Kim: Maaf kalo selama ini tingkah gue yang selalu bikin lo gak nyaman

Taeyeon Kim: Gue tau gue emang gapantes sih buat lo

Taeyeon Kim: Lo baik banget. Sedangkan gue?

Taeyeon Kim: Ah udahlah, maafin gue ya Baek.

Taeyeon Kim: Good night

Dan disana Baekhyun cuma bisa senyum pait baca whatsapp dari doi. Dia gatau harus sedih atau malah seneng karena akhirnya dia bisa lepasin cewek yang gak seharusnya dia perjuangin. Dibanding bales Baek lebih milih tidur dan ganti profile mode jadi airplane mode.

Yoona masih nemenin Taeyeon yang nangis sambil liat handphone nya. Ya berencana buat nginep sih lebih tepatnya soalnya ya kasian juga kalo temennya ditinggal sendiri. Nanti bisa-bisa dia bunuh diri? Astaga apaan sih Yoon mikirnya.

“Tae..udah ih tidur aja yuk? Udah jam 2 subuh. Udah ngantuk juga.” Kata Yoona sambil benerin bantal dan siap-siap tidur.

Taeyeon ngangguk dan matiin lampu tidur. Dia simpen handphone dan tetep ngeluarin air mata di keheningan malam hari ini.

Chapter 4

Sehun masih latihan futsal sama Chanyeol dan Kai seperti biasa tapi yang gak biasa itu disini ada Yoona. Tumben banget kan? Ya Sehun sih sebenernya ogah-ogahan ngajak Yoona soalnya takut ribet tapi mau gimana lagi kalo gak dibawa bisa ngambek lagi nanti bukannya ngurangin masalah tapi malah nambahin masalah.

Udah satu setengah jam tapi futsalnya masih belum kelar juga sampe Yoona ngedumel kesel. “Gak dua kali deh nungguin beginian. Lama banget.” Dari sebelah tempat duduk ada cewek cantik, rambutnya cokelat kegerai yang cekikikan denger Yoona ngedumel. “Baru pertama kali nganter Sehun futsal ya?”

“Eh-iya.” Yoona senyum gitu sebelum dia ngejabat tangan cewek tadi. “Krystal.”

Oh jadi ini pacarnya Kai yang pernah Sehun ceritain.

“Oh iya, gue Yoona. Sering ya lo nemenin Kai futsal? Bete gak?” Krystal ketawa sambil ngegeser posisi duduknya biar gak terlalu jauh sama Yoona. “Ya gitu, setiap mau futsal Kai pasti jemput gue ke kampus dan gue nya musti banget ikut. Ya kalo udah kebiasa sih gak akan bete Yoon, percaya gue deh.”

Yoona ngangguk-ngangguk sampe akhirnya mereka tenggelem diobrolan yang makin panjang. “Gue tuh temen nya Sehun dari kecil karena orang tua kita yang saling kenal. Mulai SD-SMP-SMA selalu barengan.” Krystal ngejelasin detail sampe senyum gak jelas, “Malahan bisa kenal sama Kai juga dari dia hehe. Eh iya katanya lo pernah cemburu ya sama gue?”

Yoona nyengir sambil ngangguk kecil. Emang dulu Yoona pernah cemburu gara-gara Sehun batalin janji sama Yoona hanya karena nemenin Krystal yang lagi galau. Ya kalo tau ceritanya kayak gini mah mana mungkin sih cemburu.

“Lo sama Kai udah lama?” Yoona jadi penasaran sama cerita cinta dua sejoli ini. Abis banyak yang bilang hampir temen-temen Sehun salut sama mereka.

“Ya jadi gini, dulu kan pernah main kerumah Sehun eh ada tuh satu anak ngeliatin gue terus. Ya gue tau sih gue emang cantik wkwkwk, nah darisitu dia minta id line gue dan ya gitu deh pokoknya. Ada lah gue sekarang sama dia mau lima tahun.” Yoona mangap karena kaget denger selama itu perjalanan cinta hubungan mereka. Yoona aja belum pernah pacaran selama itu paling lama juga dulu sama kakak kelas SMA nya dan itu cuma 6 bulan.

Obrolan mereka makin panjang sampe Krystal ceritain kalo alesan Sehun jadi jutek gini tuh karena apa. Rupanya Sehun pernah trauma gitu soalnya dulu ceweknya meninggal karena kecelakaan sama dia. Sehun nya sih gak parah tapi ceweknya harus meregang nyawa. “Eh tapi lo jangan bilang dia lagi ya? Takutnya dia malah jadi merasa bersalah dan makin ancur hidupnya.”

Pantesan dia jadi gitu, rupanya…

Antara iba dan pengen nangis, itu yang sekarang Yoona rasain. Harusnya dia ngerti karena Sehun gaakan mungkin cuek tanpa ada alasan. Tapi Yoona juga gak berani nanya kalo ternyata alesan nya kayak gitu bisa-bisa dia makin dicuekin dan bikin Sehun merasa bersalah. Mungkin dia terlalu takut buat sayang sama cewek, dan harus berakhir ‘ditinggalin’ lagi. Sebenernya this is the right time to get his heart, jadi Yoona harus pinter-pinter bikin Sehun move on dari masa lalu nya yang pahit itu.

“Langsung balik apa kemana dulu?” suara Sehun ngagetin imajinasi Yoona yang udah kemana-mana. “Uhm- terserah deh balik juga gapapa.” Sehun ngambil tas dan pergi keruang ganti.

“Krys, duluan ya?” Yoona jalan sambil dadah-dadah. Krystal bales senyum. “Hati-hati dijalan, Yoon!”

***

Pas dijalan Yoona jadi banyak diem gak banyak ngomong atau nyuruh Sehun ngeplay lagu dimobil. Pokoknya dia pengen cepet pulang karena faced him itu kayak nambah sakit hati. Bukan sakit hati karena dia selalu diperlakukan gini cuma Yoona paham dan memposisikan dirinya kalo jadi Sehun tuh bakal kayak apa. Seberapa kuatnya Sehun nahan masalah ini dan seberapa tegarnya Sehun nahan sedih selama bertahun-tahun ini.

“Hun.” Cuma dibales hm doang. Yoona lanjutin pembicaraan.

“Maafin aku ya.”

Sehun mulai agak aneh sama Yoona yang tiba-tiba gaada angin gaada apa minta maaf sama dia. “Gak usah nanya kenapa sih, ya mau minta maaf aja soalnya aku selalu bikin kamu kesel kan. Aku nya rewel banget. Gak ngerti sama kamu.”

“Apaan sih.”

“Ih serius, aku minta maaf.” Kali ini Yoona pegang tangan Sehun yang daritadi megang setir mobil. Sehun nengok dan ngangguk, “Iya udah sih ngapain minta maaf. Kalo kamu gak rewel dan gak bikin aku kesel justru aku bakalan bete”

Wow. Just Wow.

Sehun yang dia kira bakalan ngerasa annoying malah bilang gitu sama Yoona. Kalian tau lah rasanya gimana ya gak? Merasa sangat dihargai keberadaannya.

“Makasih ya udah nganterin. Hati-hati pulangnya jangan ngebut. Terus kalo ada notif di hp jangan dibuka sebelum nyampe rumah kalo udah nyampe rumah-

Sehun nyubit idung Yoona pelan, sambil senyum Sehun mulai nyalain mobil. “Iya bawel ya kamu. Udah ah aku pulang dulu mau mandi terus tidur.”

HA

Gila

Baru kali ini seorang Sehun Oh senyum didepan Yoona. Oh My God, seneng banget Yoona hari ini. Sehun bisa lebih expressed his feeling towards her and Yoona’s feel like she’s the one who can make him smile.

“Ih tidurnya jangan ngebo tapi?”

Sehun senyum lagi untuk kedua kalinya, dia ngangguk dan ngacak rambut Yoona pelan. “Iya paling sampe jam 7 malem.” Sehun nahan ketawa. “Oh iya, nanti malem aku jemput ya?”

“Hah? Mau kemana? Aku ada tugas jadi gak bisa keluar” Yoona merengut pas inget malem ini harus begadang ngerjain tugas. “Yaudah bawa aja laptopnya gausah banyak nanya pokoknya malem ikut sama aku.”

“Yaudah deh iya.”

“Pulang dulu ya? Bye.” Sehun pergi ninggalin Yoona yang masih bingung sama acara ngedadak yang Sehun bikin. Biasanya Sehun gak pernah kayak gini, ini pasti ada apa-apanya.

***

Author’s note:
YEAAAAAAAAAAAAAY!!! Akhirnya ada juga readers yang setuju dengan gaya bahasa aku wkwkwk. Karena ya aku juga bikinnya senyum2 sendiri dan lebih berasa feelnya gitu kayak emang kejadian di real life sendiri. Makasih ya buat kalian yang udah baca FF ini dan ngasih review yang bikin aku semangat ngelanjutin tiap chapternya. Oh iya, jadi gini ini tuh sebenernya harusnya kalo tiap update satu FF ada 2 chapter karena kemarin ada kesalahpahaman sama Admin nya aku udah bilang kok buat update satu FF emang sengaja ada dua chapter biar gak terlalu pendek. Dan untuk chapter-chapter selanjutnya aku usahain buat panjang tapi masih dipikirkan dulu ya?

Terimakasih buat kalian yang udah baca, dan jangan lupa drop your commet here! < 3

Sincerely,

 

 

perfectbaek

36 thoughts on “[Freelance] Problem (Chapter 3-4)

  1. di kehidupan yang sebelumnya yoona ngelakuin kebaikan apasi bisa bisanya dapet sehun</3
    baekhyun wae? noooo. lo kudu balik lagi ke gueeee. salah. taeyeon maksudnya ehehehehe
    krystal…… jadi lo udah mau lima tahun aja sama kai? hati gueeeeee:(((
    pendeskripsian lo tentang perlakuan sehun ke yoona itu love banget. sweet dan bikin gue senyum senyum sendiri.
    maaf ya ka ini panjang bgt commentnya ehe

  2. Wuaahhhh.. Jadi Taeyeon sama Baekhyun putus nih ??… Sedih bangettt.. Yang terbaik aja drh buat mereka:3:3 wkwk
    Semoga aja Sehun jadi sweet sama Yoona:3:3 hihi

  3. Sukses deh ff nya
    Bahasanya ga msalah kok thor, asik malah
    Ini ceritanya kece abis
    Next chapter cptn thor, trus pnjangin juga ya

  4. haha bagus thor. cuma kurang panjang aja siih 😁. waks
    bahasanya gini cocok ma aku thor yang ngga nyambungan wekekeke.
    keep writing thor 😊

  5. kalo baca ff ini kayak baca cerpen majalah, soalnya bahasa nya gueelu heheh, tapi ide ceritanya bagus kok, semangat buat admin haphap

  6. Ah tae salah sendiri udah jutek bgt sama si baek jadi di putusin kan’-‘ wah sehun ada apaan tuh tibatiba jadi senyum dan ga secuek biasanya?hehe. Ditunggu kelanjutannya author(:

  7. tanggung jawab lu min uda bikin anak orang ketagihan, pokoknya besok ffnya harus lebih panjang haruus!!
    #modus #dibunuhauthor

  8. Akhirnyaaaaaa,serius aku enjoy baca ff ini,kyk para tokohnya ini akting sendiri di depan aku,aku jd lebih ngerti apa yg d sampaikan ff ini..
    Yah, masa Baek sm Tae udahan???gk asik,pasangan inilah yg dukung cerita ini seru karena tingkah Baek yg perhatiaaaaannnnn banget,please balikan lagi..
    Cieee,Sehun ngajak Yoona kmn tuh??semoga yg gk aneh2 atau kejadian tak terduga gitu…
    D tunggu update selanjutnya

Comment, please?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s