[Freelance] Are We Really Broke Up?

tumblr_n2fhq83nMX1ris7p3o3_500 copy

[shortfic] Are We Really Broke Up?

Im Yoona (as You) – Kim Jongin

sad-angst-romance-rated 16+

***

Jakarta, 2 Juli 2015

“Lebih baik kita putus…”

“Yaudah, siapa juga yang mau tahan punya pacar kayak kamu!”

.

Jakarta, 17 Juni 2015

Sekiranya itulah kata-kata terakhir sebelum akhirnya gue sama Jongin resmi putus. Gue juga gak ngerti sebenernya kenapa bisa kayak gini tapi yang jelas sih memang kita udah gak ada kecocokan lagi. Ya, gak ada.

Kita berubah jadi stranger, setiap papasan dikampus cuma bisa avoiding each other than make an eye contact. Kayak bocah ya? Ya daripada jadi baper juga kan nantinya berabe. Sebenernya gue gak tau harus jelasin apa disini karena apa yang gue rasain berbeda jauh sama kenyataan. Dia juga, dia tuh gengsi doang digedein padahal mah masih punya perasaan sama gue.

Setiap gue jalan sama cowok, misalnya Sehun nih temen sekelas gue dia gak berhenti-berhentinya mandangin kita berdua sampe tempat tujuan. Apa coba namanya kalo bukan cemburu?

Gue juga hehe. Tiap liat dia latihan diruang musik bareng Wendy ya cuma bisa pura-pura nunggu temen didepan koridornya padahal mah kalo lagi sepi ya ngintip kedalem. Semuanya gara-gara satu hal doang sih, gengsi.

“Hun, mau nemenin gue gak nanti?” Sehun itu emang salah satu temen cowok yang paling deket sama gue. Kalo pas masih jadian sama Jongin sih mana bisa sebebas ini sama Sehun, palingan liat kita ngobrol doang juga dia udah ngamuk-ngamuk di line. Si overprotective.Untungnya Sehun ngerti dan gak pernah ngambek kalo gue kodein buat jaga jarak sama gue. Huhuhu Sehun emang the best<3

“Kemana?”

“Bubble Tea gimana?” Setelah denger kata ‘bubble tea’ Sehun langsung narik tangan gue tanpa babibu lagi. Ya gimana sih mungkin emang dia udah ngerasa addict banget sama bubble tea. Hahaha.

Sampe disana kita duduk paling pojok sebelah kiri biar langsung ngadep kejalanan. Suasana siang itu gak terlalu terik jadi kita enjoy banget disana. Sekitar lima belas menit bubble tea dateng bersamaan dengan satu set french fries sausage. Kita ngabisin waktu berdua, kita juga banyak ngobrol disana. Sehun ceritain tentang ketertarikan dia sama anak jurusan sebelah, katanya dia suka sama Seulgi. Sedangkan gue ya cerita tentang dia, Jongin.

“Emang gak bisa ya balikan lagi?”

Gue mendesah pelan while rolling my eyes, “Lo kan tau Hun kita putus beberapa kali dengan alasan yang sama. Lo pikir kita masih bisa balikan?”

Sehun ngangkat bahu, “Ya siapa tau aja gitu kesananya gak ngulang lagi.”

Setiap pasangan yang balik ke mantan pasti selalu bilang ‘aku janji gak akan ngulangin kesalahan yang sama’ but after that he does it again. Berulang-ulang. Ini bukan pertama kalinya kita putus dengan alasan yang sama tapi keempat kalinya dalam tiga tahun. Menurut gue sih itu waktu yang cukup buat gue yang selalu sabarin dia.  Walaupun sebenernya ini juga hal yang paling berat buat gue, harus ninggalin Jongin.

Jongin mungkin gak tau gimana hancurnya perasaan gue pas waktu itu tapi dia itu emang bener-bener susah ditebak. Sekalinya baik banget tapi kalo udah muncul sifat over nya gue nyerah. Serius. Beneran, gue angkat tangan.

Bukan karena dia yang selalu kasar dalam hal fisik ya tapi dia kasar dalam ucapan. Kalo ngomong gak pernah difilter. Selalu aja nuduh hal yang gak pernah gue lakuin.

‘Lo selingkuh kan?’ ‘Lo orangnya terlalu welcome jadi cowok selalu deketin lo!’ ‘Dan begonya lo malah layanin?’ “Gatel banget sih Yoong jadi cewek’

Dulu banget, dia pernah mergokin gue pulang bareng sama Seunghyun padahal alasannya jelas-jelas disana hujan gede banget dan gue gak bawa payung atau jaket sama sekali. Dia kan emang bawa mobil pribadi ke kampus jadi apa salahnya sih ya kan kalo gue numpang? Ya kalo kalian diposisi gue, gue yakin kalian gak akan mikir dua kali apalagi buat nolak.

Coba dia?

Pas pernah tuh gue mergokin dia ketemu sama mantannya, Sana. Sana itu mantan ceweknya Jongin pas SMA.Jongin emang pernah cerita kalo Sana selalu contact-in dia tapi gak pernah dia respon. Ya gue sih mana tau dibelakang gue mereka ngapain aja yang jelas, gue bisa tau karena Sana yang bilang sendiri. Gak tau dapet nomor gue darimana yang jelas dia ngata-ngatain gue pas waktu itu.

Sana K; Ini Yoona?

Yoona Im; Iya, ini siapa ya?

Sana K; Bisa jauhin Jongin gak?

Sana K; Ini gue pacarnya dari SMA

Sana K; *sent you a picture*

How cute, Sana kirimin foto mereka berdua. Ya, Jongin sama Sana lagi makan berdua di restoran dan Jongin yang keliatan proud banget. Darisitu gue gak banyak ngomong sih, besoknya gue langsung ngobrolin itu sama dia secara baik-baik walaupun ada gedeknya juga. Dia cuman bilang, “Itu mantan aku, kamu lebih percaya dia daripada aku?”

“Ya kalo emang udah gak ada apa-apa mana mungkin sih ceweknya bilang kayak gitu?”

“Gatau deh.”

“Kecuali emang dia gak tau malu.”

Dan akhirnya gue milih buat percaya sama Jongin karena menghindari berantem. Ya meskipun gue dibohongin dia ya gapapa lah. Darisitu hubungan kita masih baik-baik aja, semuanya masih bisa diatasi.

.

Sampe dirumah gue langsung masuk kamar dan kalian tau apa pemandangan pertama yang gue liat? Foto dia. Gue emang masih nyimpen foto dia baik-baik diatas meja belajar, ada dua frame. Yang satu foto dia sendiri dan satu lagi foto kita pas lagi photobox.

Jakarta, 8 September 2012

Jadi dulu Jongin sama gue masih sama-sama mahasiswa baru. Kita kenalan karena acara terakhir masa pengenalan kampus, disana Jongin nyumbang lagu gitu sama anak-anaknya dan dia main gitar.Gue nonton dia kan jelas banget karena gueduduk paling depan. Darisitu gue ngerasa ada klik gitu sama dia tapi gue gak pernah mau sapa dia duluan sampe akhirnya ada salah satu temen dia sebut aja Joohyuk. Nah disini si cowok itu- ya si Joohyuk itu minta foto bareng sama gue. Aneh ya? Padahal bukan artis juga malah dimintain foto dan kebetulan yang fotoin itu dia.

Pas udah beres dan Joohyuk udah pergi, tiba-tiba Jongin ini mendekat dan ngulurin tangan. “Hei, gue Jongin.”

“Hai, Yoona.” Disitu gue setengah nafas karena gak nyangka kalau cowok yang gue kagumin ngajak kenalan duluan. Pas kita jabatan tangan dia nyelipin satu kertas kecil ke tangan gue. Dan coba tebak?

“Jangan lupa line gue ya, gue tunggu loh!” Ya dia ngasih nomornya sama gue hahaha lucu banget sih dia.

Dan darisitu juga kita sering chat sampe larut malem dan gak jarang Mama yang suka ngamuk karena liat anak ceweknya belum tidur pas jam 2 malem. Kita sama-sama suka musik, dia suka ngegitar dan gue juga. Meskipun belum pro juga sih tapi setidaknya ada dasar. Even our genre music too, we both like rnb. Film? We both like action. Jodoh banget belum? Hahaha.

Semenjak kita udah tau satu sama lain, kita udah gak pake lo-gue lagi melainkan jadi aku-kamu dan awalnya rada geli gitu ya tapi biar lebih akrab lagi katanya. Malem itu pas malem minggu dia ngajakin makan malem. Dia jemput kerumah pake scooter mini milik dia (motor yang semacam vespa) dan line gue.

Kim J ; Aku udah didepan rumah kamu.

Gue keluar rumah sambil sedikit malu, ini emang bukan pertama kalinya gue dijemput cowok tapi sama dia kok rasanya beda. “Udah siap?” kata dia sambil ngasihin satu helm yang serupa sama dia. “Lah couple?”

“Suka gak?” dia malah balik nanya.

Gue masih gak ngerti dan mandangin helmnya, terus balik mandang ke Jongin. “Suka abisnya lucu, ada kupu-kupunya juga.”

“Buat kamu.”

“Hah gimana?”

“Ya buat kamu. Pokoknya tiap hari mulai dari sekarang aku yang anter jemput kamu.”

Gue gak bisa jawab dan cuman bisa senyum sambil teriak dalem hati. Dia nyuruh buat naik dan kita pun pergi ke salah satu wahana permainan di daerah Jakarta. Disana kita berasa kayak pacaran banget soalnya diperjalanan tangan dia gak pernah lepas buat gandeng tangan gue. Gimana gak seneng coba?

“Eh ada photobox, kita foto yuk?” dia narik tangan gue sambil sedikit lari-lari. Sampe didepan box nya dia heboh sendiri. Gue cuma bisa ketawa sih liat tingkah lucu dia, beberapa kali dia rapihin rambut sambil nunggu giliran. “Kamu mau gak nih aku ajakin foto?”

“Mau kok mau.”

“Yaudah yuk masuk!” dan tersisa kita berdua doang didalem boxnya. Jongin pilih background warna navy blue warna kesukaan gue. Kita gak duduk dan milih berdiri sebelahan sambil mandang kamera yang udah siap buat jepretin momen kita. ‘Disini kok kaya Jongin yang lebih relax ya dibanding gue?’

Frame pertama kita sama-sama senyum kearah kamera. Frame kedua Jongin iseng cubitin pipi gue. Frame ketiga dia meluk pundak gue sampe gue mau jatuh kebelakang, dia bisikin sesuatu. “Mau gak jadi pacar aku?” dan ckrek- muka gue jelek banget astaga. Hahaha. Dan akhirnya di frame keempat dia cium pipi gue.

.

Rasa-rasanya pengen gue robek itu foto, tapi gue juga belum siap kalo setiap pulang dan masuk kamar gue udah gak bisa mandangin fotonya. Ya mungkin gue butuh waktu buat buang kenangan gue sama Jongin.

Gue langsung bantingin diri keatas kasur dan ngecek handphone. Iseng-iseng gue check timeline line dan kebetulan banget kalo Jongin has updated his profile picture. Sama cewek. Berduaan.

Gue cuman kasih sticker jempol doang- gak sih sebenernya. Tapi langsung gue chat dia. Siapa yang peduli soal gengsi. Yoona kan emang gatau malu.

Yoona Im; Cepet banget dapet cewek barunya? Congratulations!

Kim J; Kamu kemarin ngapain ke kedai bubble tea sama dia?

Kim J; Dikiranya aku gak tau apa?

Yoona Im; Apaan sih jadi bawa dia?

Yoona Im; Kan aku lagi bahas kamu!

Kim J; Jadi kamu cemburu?

Kim J; Ngomong dong

Yoona Im; Gak!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Yoona Im; Bodo amat!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Jakarta, 20 Agustus 2015

Sebenernya we truly love each other, we truly care each other cuma masalahnya setelah jadian Jongin lebih gak terlalu mengekspresikan perasaan dia. Gue nih yang dulunya cuek jadi berbalik peduli banget sama dia. Look this’s karma.

“Sehun, emang bener ya cowok cuman berjuang dari awal?”

“Tumben banget nanya begituan.”

“Nih gue baca quotes gitu makanya gue tanyain.”

“Gak juga sih.”

“Jadi gimana?”

Sehun nyimpen handphone nya dan langsung fokus sama percakapan gue tadi. “Jadi gini kalo menurut gue sih ya..emang bener cowok berjuang diawal buat dapetin cewek tapi makin kesini bukan makin cuek tapi dia rasa dia udah ngerasa ‘cukup’ dapetin cewek itu. Setelah dapetin cewek itu dia pasti ngerasa ‘yaudahlah toh dia udah jadi milik gue apalagi yang harus gue tunjukin’ nah semacam itu.”

Gue masih gak ngerti sebenernya sama pembicaraan Sehun, “Kalo udah dapet terus udah aja gak nunjukin apa-apa lagi?”

“Mungkin Jongin sifatnya emang cuek, jadi setiap orang punya cara sendiribuat nunjukin rasa sayangnya Yoona.”

“Kok jadi dia?”

“Gausah pura-pura lo, gue tau kemana arah pembicaraan lo.”

.

Sore itu pas beres mata kuliah keempat Sehun langsung pergi karena katanya mau nyusulin Haeun, adiknya. Dan berakhirlah gue sendiri disini, jalan sendirian kedepan gerbang kampus. “Yoona!”

Awalnya gue gak mau nengok karena jelas gue tau siapa yang manggil tapi pas dia narik tangan gue kenceng ya gue berontak lah ya, “Apa sih?”

Jongin mandang gue lama banget ada ekspresi marah di wajahnya dan gue inisiatif buat looked away but dia pegang kedua pipi gue dan nyuruh buat kontak mata lagi sama dia. Kita gak banyak ngomong, dan tiba-tiba mata gue berair. “Ada apa lagi?” kata gue sambil sedikit nepis kedua tangannya.

”Are you doing well without me, Yoong?”

No im not- “Ya jelas lah hehe, gak liat emang?” Gue nyoba buat bikin Jongin yakin kalo gue bisa tanpa dia. Jonginngedesah pelan, dia keliatan sakit hati banget ketara dari perubahan wajahnya. “Kamu bener-bener gak bisa lagi?”

“Kenapa nanyain sekarang?”

Jongin diem. Sedangkan gue udah bercucuran air mata, gue yang tadinya mau pura-pura tegar ternyata pecah saat itu juga. “Kamu kira aku seneng kayak gini?”

“Kamu kira aku bahagia liat kamu sama cewek lain selain aku?”

Jongin masih tetep diem tapi kali ini dia mandang kearah gue. “Kamu kira aku bisa tanpa kamu? Kamu bego!”

“I’m struggling hardJongin…I’m brokenhearted- I’m-Taehyung langsung peluk gue sambil nepuk-nepuk punggung gue. Dibanding berkata-kata gue lebih milih buat nangis dipelukan cowok ini. “It’s okay..it’s okay”

“Maafin aku Yoong, aku juga selama ini cuman akting kalo aku bisa tanpa kamu tapi nyatanya aku gak bisa.” kata Jongin masih sambil meluk gue yang sesenggukan dipelukannya. “Aku masih sering stalk line kamu, ig kamu, path kamu. Aku bisa apa tanpa kamu?” Tanpa sadar Jongin juga ikut netesin air mata kayak gue. Gue yang awalnya cuman diem akhirnya bales pelukan dia. Gue bisa ngerasain kalo cowok yang didepan gue ini lagi nangis kedengeran banget dari suaranya yang agak parau.

“Maafin aku Yoong.”

“Iya gapapa, maafin aku juga ya.”

“Aku sayang kamu.”

Gue lepas pelukan Jongin dan natap dia sambil senyum lebar, “Aku sayang kamu lebih.”

Dan akhirnya mereka berdua sadar kalo mereka masih egois sama perasaan masing-masing dan malah menyiksa perasaan sendiri. Dibanding berjanji buat jadi lebih baik mereka milih buat ngejalanin itu bareng-bareng. Mereka gak mau bikin janji yang gak bisa mereka tepati. Dan akhirnya tepat di sore hari pada tanggal 20 Agustus 2015 mereka balikan lagi. Sebenernya setiap masalah pasti ada jalan keluarnya asalkan kalian sama-sama berjuang semuanya bakalan terasa lebih mudah.

“People who are meant to be together find their way back. They may take a few detours, but they’re never lost.”

*FIN*

YEAAAAAAAY! Ini sebenernya remake dari versi Taehyung x Irene hehe, abis aku belum dapet ide gitu buat nerusin ff Problem masih agak susaaaah gitu deh huft T_T dan super duper sibuk ngurusin buat mos penerimaan mahasiswa baru :”( but, tenang aku pasti bakalan lanjut kok cuma butuh waktu saja hehe : D
Gimana ff nya suka gak? Semoga kalian suka yaaaa!

Don’t forget to drop your comment below,

With luv

 

Perfectbaek’s

13 thoughts on “[Freelance] Are We Really Broke Up?

  1. lucunya yoonkai yg sok2an kuat😀
    tpi ada daya klo pada trsakiti sndiri..
    yoonkai napa pkai acara putus sgla sih..
    jadinya kan gini😀

  2. I’m struggling hardJongin…I’m brokenhearted- I’m-Taehyung langsung peluk gue sambil nepuk-nepuk punggung gue….. ini mash lupa d edit thor…. heeeeee

    Bahasanya kereeeen iiih aku suka.. kisah anak muda zaman skrg ni putus nyambung krn cemburuan and gengsian. Kkkk😄😄😄
    Ok bgt deh thor👍👍👍

  3. Agak bingung. Dari 2 juli ke 17 juni? Itu flashback atau gimana? Atau typo? Abis kalo flashback aneh aja gitu
    awal2 baca langsung mikir “anjir ini ff apaan ya? Kok bahasanya gini.” Pas dilanjut gue udh mulai kenal nih sama gaya bahasanya. Eh bener kan author perfectbaek yg buat. Abis diawal gak ditulis pengarangnya hahahahha
    Karena bahasanya enak, jadi enjoy aja gitu bacanya. Apalagi pas bagian yoona-jongin di gerbang kampus, feelnya udah dapet banget. Eh nama taehyung nyempil, gue seketika langsung ngeblank….

Comment, please?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s